Monday, 19 February 2018

Berliburan Jalan-jalan ke Bali

Pasti ada orang yang sering banget ke Bali. Tapi nggak menutup kemungkinan ada orang yang belum pernah sama sekali ke Bali dan pingin ke Bali. Kalau buat saya, Bali itu tempat yang bikin kangen pingin dateng lagi ke sana berulang-ulang. Suasana liburan langsung terasa sejak dari bandara di Jakarta, apalagi setelah menginjak Bandara Ngurah Rai …liburan…liburan…liburan …itu aja yang ada di kepala kita. Apalagi ketemu turis-turis mancanegara yang berseliweran sana-sini.Sebenarnya sih kalau dihitung-hitung saya nggak sering juga ke Bali. Paling beberapa kali karena tugas kantor. Nyelinap jalan-jalan setelah tugas kantor selesai. Dan duluuu banget pernah tahun baruan di Bali sama anak-anak dan itu sangat berkesan buat kami sekeluarga.
f5153856
Tahun ini sebenarnya tidak bermaksud sekeluarga pergi lagi ke Bali, tapi yang namanya jodoh nggak bisa diatur-atur, kan. Tadinya saya berencana ke Bali cuma dengan teman-teman IDFB (Indonesian Food Blogger) untuk menghadiri Ubud Food Festival (UFF) . Kami sudah membicarakan hal ini berbulan-bulan sebelum acara UFF berlangsung. Dan tiba saatnya saya minta ijin ke suami, ternyata dia bilang , sekalian aja kita sekeluarga ke sana.  Jadi yang tadinya saya mau bawa badan sendiri, ini saya harus merencanakan segala sesuatunya untuk sekeluarga.
Kalau anak-anak masih kecil tentunya enak mengatur waktu, nah ini ada yang SMA ada yang SD yang jadualnya belum tentu bisa sesuai dengan jadual keberangkatan saya. Memang sih hari libur nasional, tapi biasanya anak-anak punya janji ini itu sama teman-temannya. Kalau sudah begitu saya punya senjata pamungkas, nggak bisa ikutin jadual ya nggak ikutan ke Bali !! … Hayoo siapa yang mau sendirian di Jakarta sementara yang lain senang-senang di Bali ??
Untuk pemesanan tiket pesawat jaman sekarang mah sudah gampang banget. Kalau dulu saya buka web masing-masing airlines dan saling membandingkan harga sebelum membeli, sekarang sepertinya rada males karena banyak apps yang membantu kita mencari tiket pesawat dan tiket hotel. Saya instal Tiket.com dan Traveloka di hp saya jadi mudah saja saling dibandingkan mana yang paling menguntungkan. Eh biasanya juga setelah dapat harga tiket di apps tsb. saya cek lagi di web/apps airlines siapa tau masih dapat best price dari airlines-nya langsung. Waktu ke Bali kemarin sih saya pakai Traveloka memanfaatkan diskon pesawat dan diskon hotel. Biasanya pada hari tertentu dia memberikan diskon khusus.
Karena Fachry belum jelas mau ikutan atau tidak, saya pesan tiket buat saya dan Afif saja. Saya langsung pesan tiket pergi-pulang. Sayangnya setelah saya pesan tiket, saya baru dapat jadual dari sekolah Afif kalau Afif libur 1 minggu lagi karena kelas 6 ada ujian dan kelasnya dipakai. Tau begitu saya pesan tiket pulang di hari senin, karena biasanya senin itu tiket jauh lebih murah dari sabtu atau minggu. Dan sialnya, ketika saya mau reskejul tiket kepulangan ternyata saya juga harus reskejul tiket berangkat. Ini peraturan lucu banget, deh. Waktu saya komplain ke Traveloka, katanya ini peraturan dari airlines. Pelajaran banget buat saya jadi lain kali mending gak usah pesan tiket pergi-pulang. Pesan tiketnya  satu-satu saja karena syarat ketentuan lucu seperti itu nggak dikasih tau di awal pemesanan. Minimal ada pop-up peraturan di apps nya untuk kasih tau kalau pesan tiket pergi-pulang resikonya seperti apa.
Saya juga pakai Traveloka untuk pemesanan hotel. Tentu saja saya juga pakai hotel promo yang ada di Traveloka dan kebetulan hotel yang review-nya bagus termasuk di dalam list hotel yang promo. Saya pesan Best Western Kuta Villa di daerah Nyang Nyang Sari. Kelihatannya hotelnya menarik dengan luas kamar sampai dengan 35 meter persegi. Luas banget, yaa …
Selain menggunakan Traveloka untuk pemesanan tiket pesawat dan hotel, saya juga cari-cari travel agen di Bali. Saya males aja kalau sudah sampai di sana baru compare-compare mau pakai travel yang mana. Lebih enak cari info dari pengalaman di blog orang lain untuk memutuskan mau pakai travel yang mana. Pilihan saya jatuh ke Joglo Bali Tour itu juga karena review bagus dari beberapa yang sudah pernah pakai jasanya. Di Joglo Bali Tour banyak paket-paket wisata dengan harga yang reasonable. Saya juga dilayani dengan baik dengan komunikasi menggunakan WA. Mbak Joglo Bali Tour menjelaskan apa saja paket yang bisa diambil dan memberi saran-saran.
Fachry akhirnya mengatur jadual karena dia memang pingin ke Bali.  Setelah lima tahun berlalu, kami ke Bali lagi sekeluarga… asiknyaa …
f5587520
Kami sampai di Bandara Ngurah Rai malam hari. Bandaranya sekarang sudah baru, bagus, modern tapi dengan tidak melupakan muatan lokal Bali. Senang deh dengan suasana di Bandara. Malah kami iseng jalan-jalan ke terminal Luar Negeri segala. Aih keren. Tapi kayaknya kalau ke luar negeri enakan lewat Soekarno Hatta karena antriannya gak sepanjang di Ngurah Rai. Hehehe …itu hasil ngintip ke terminal keberangkatan luar negeri tapi nggak ngerasain sendiri antri di sana.

Dari bandara kami langsung menuju Hotel Best Western Kuta Villa. Dan Kuta adalah Kuta di mana kehidupan malam dimulai ketika kita-kita yang renta ini sudah musti istirahat tidur malam. Jam 11 di Kuta masih macet jreng ! Apalagi setelah Jalan Raya Kartika, supir taksi mengarahkan mobilnya ke Legian. Saya pikir dia mau cari jalan potong karena memang macet, tapi ternyata dia salah sasaran. Harusnya tujuannya ke Best Western Kuta Villa tapi dia ke Best Western Kuta Beach. Salah deh, kita karena biar judulnya ada ‘Best Western’ tapi musti dilihat judul selanjutnya karena ada beberapa Best Western di Kuta dan di lain tempat di Bali.
Sumber:https://ibutravel.wordpress.com/2017/07/04/review-nyaris-lengkap-jalan-jalan-ke-bali/

0 comments:

Post a Comment